FEATURED

Jangan Minta Oleh-oleh

         Ketika saya sedang melakukan perjalanan, utamanya keluar Sulawesi atau keluar negeri, saya paling tidak suka update status di media sosial kalau saya sedang melakukan perjalanan. Takut saja, kalau update status, ujung-ujungnya yang komentar minta oleh-oleh. Begitu juga kalau upload foto di instagram, biasanya habis ngetrip baru upload foto, Untuk menghindari teman yang minta oleh-oleh #pelit

Meminta oleh-oleh seakan sudah menjadi budaya di kalangan orang Indonesia pada khususnya. Memang enak, apalagi kalau yang dimintai oleh-oleh jalan-jalan keluar negeri. Oleh-olehnya pasti keren. Tapi perlu kita ketahui kalau meminta-minta itu tidak baik dan kadang, sadar tidak sadar, si Peminta Oleh-oleh telah memberikan beban kepada orang yang sedang melakukan perjalanan. Padahal, sebenarnya yang harus dikatakan seseorang kepada kawannya yang sedang melakukan perjalanan pertama kali adalah kata “Semoga selamat sampai tujuan”, atau “Hati-hati di Jalan ya!!”.

Menurut saya, setidaknya ada lima beban yang diberikan si Peminta Oleh-oleh kepada orang yang melakukan perjalanan

Beban Moril

Beban Moril, berupa rasa tidak enak hati orang yang dimintai oleh-oleh atau si Pejalan kepada si peminta oleh-oleh. Bisa saja, karena takut dibilang pelit, atau dibilang lupa temen, akhirnya si pejalan atau yang dimintai oleh-oleh terpaksa membeli oleh-oleh. Takutnya, kalau ketemu lalu dimintai oleh-oleh, si peminta oleh-oleh lalu ngambek karena tidak diberikan oleh-oleh. Karena ngambek, si peminta oleh-oleh lalu memutuskan tali silaturrahim, dan akhirnya antara si peminta dan yang dimintai jadi musuh. Walahh…, kan jadi kacau urusannya.

spongebob_by_milkkittyartist-d7if8nf
source

Saya pernah, bahkan sering dimintai oleh-oleh dari teman-teman. Bukan main tidak enaknya ketika kita harus berkata “Tidak ada”. Respon mereka macam-macam. Yang paling parah, ya dibilang pelit sama temen. Huuft.

Beban Finansial

Beban Finansial, sudah pasti. Belanja oleh-oleh pasti butuh uang. Bagaimana jika yang dimintai oleh-oleh punya uang yang pas-pasan ??.  Masih untung sih kalau jalan-jalannya dibiayain trus dikasi uang saku, nah kalau tidak ? Hal yang harus diketahui oleh si peminta oleh-oleh, berapa biaya yang harus dikeluarkan oleh si pejalan ini. Mulai dari Biaya perjalanan pulang dan pergi, biaya selama disana mulai dari akomodasi sampai makan. Itu semua tidak sedikit loh. Belum lagi jika si pejalan ini ternyata harus nabung habis-habisan buat bisa mewujudkan perjalanan impiannya, Masih bagus kalau yang dimintai punya banyak duit. Kalau pas-pasan ?, Apalagi kalau si peminta oleh-oleh menentukan jenis barang yang diinginkan #OMG,  tentu si peminta oleh-oleh hanya menambah-nambah beban saja.

1
source

Tapi kadang si peminta oleh-oleh tidak mau tau hal itu. Mereka maunya enaknya saja. Saya sendiri kadang sakit hati  ketika saya sudah beli oleh-oleh, lalu yang minta  bilang “cuma gantungan kunci ?”. #WTF

Beban Tenaga

Beban Tenaga, karena secara tidak langsung si pejalan ini harus menyisihkan tenaga untuk pergi ke tempat pembelian oleh-oleh. Masih bagus kalau Pasar atau pusat perbelanjaan lainnya masuk dalam itinerary si pejalan. Kalau tidak ? hmm ya si Pejalan mau tidak mau harus menyisihkan tenaga hanya untuk beli oleh-oleh. Secara pribadi, saya sendiri pasti beli oleh-oleh untuk orang orang terdekat jadi sudah pasti ke tempat belanja-belanji, tapi kalau sudah dimintai oleh-oleh saya kurang respect.

Beban Waktu

Beban waktu adalah beban selanjutnya. Mengapa Waktu ?, karena untuk membeli oleh-oleh butuh waktu khusus. Mungkin bagi sebagian orang Waktu tidak terlalu berpengaruh. Tapi bagi saya, Membeli oleh-oleh juga butuh waktu khusus untuk disihkan. Seperti waktu saya ke Pekanbaru yang keteteran karena belum sempat beli oleh-oleh karena harus fokus lomba dan sibuk jalan-jalan ke tempat yang sudah direncakan. Akhirnya beli oleh-olehnya di Bandara hoaah, padahal barang-barang disana Mahal. Tapi honestly, Waktu memang tidak terlalu membebani, tapi salah mengatur waktu bisa kacau juga.

Beban Bagasi

3
source

Beban Bagasi, karena pasti membeli oleh-oleh membutuhkan tempat. Jika barang bawaan yang dimintai oleh-oleh sudah berat, lalu ditambah dengan oleh-oleh, sudah pasti akan menambah beban barang bawaan si pejalan ini kan ?.  Masih untung kalau yang minta oleh-oleh Cuma satu, bagaimana kalau sekampung ?? atau oleh-olehnya Cuma beberapa buah, bagaimana jika satu kardus ?? pasti hal itu akan membat si pejalan atau yang dimintai oleh-oleh menjadi repot. Lah, bagaimana jika gara-gara barang pesanan kita yang menambah berat bawaan si pejalan justru akan membawa celaka, misalnya karena baban yang terlalu berat ketika pulang, si pejalan justru jatuh sakit karena kecapaian. Si Peminta oleh-oleh secara tidak langsung telah menzalimi si pejalan. #Waduh kok lebay banget ya sampelnya…, hahahh.

Nah, itu dari segi beban yang diberikan kepada si pejalan.  Bagaimana pandangan Islam tentang hal ini ?.

Di Dalam Islam, ternyata hal yang berkaitan dengan Meminta oleh-oleh kepada orang yang sedang melakukan perjalanan juga telah dibahas lewat beberapa hadis Nabi.

        “Terus menerus seseorang itu suka meminta-minta kepada orang lain hingga pada hari kiamat dia datang dalam keadaan di wajahnya tidak ada sepotong daging pun”. (HR AL BUKHARI no. 1474 dan MUSLIM no. 1725)

Ringankanlah orang yang menjalani safar, karena safar adalah potongan dari azab. Abu Hurairah meriwayatkan dari Nabi SAW bersabda : Bepergian (safar) itu adalah sebagian dari azab atau siksa. Ia menghalangi orang dari makan, minum dan tidurnya. Maka apabila seseorang telah selesai dari urusannya hendaklan ia pulang ke keluarganya (HR Bukhari dan Muslim).

        “Dikatakan bagian dari azab, karena safar akan meninggalkan segala yang dicintai”. (Fathul Bari, Ibnu Hajar).

Tiga Hadis di atas, masing masing berisi ancaman, dan anjuran. Ancaman bagi orang yang sering meminta-minta, dalam hal ini juga termasuk meminta oleh-oleh, dan Anjuran untuk meringankan beban bagi orang yang melakukan perjalanan, karena perjalanan merupakan bagian dari azab / siksa. Kenapa siksa ?, karena Perjalanan menghalangi orang dari makan, minum serta tidur yang teratur. Menjauhkan si pejalan dari hal-hal yang dia cintai, seperti keluarga bahkan rumah yang nyaman. Nah, salah satu wujud untuk meringankan beban si pejalan adalah dengan TIDAK MEMINTA OLEH-OLEH (Wallaahu a’lam)

Lantas, ketika kita hanya memberikan beban, serta mendapat kecaman dalam agama (Islam) lalu mengapa masih mau meminta oleh-oleh ? Apalagi bagi orang yang melakukan perjalanan tidak ada jaminan untuk kembali, lalu mengapa kita masih memberi amanah yang belum tentu bisa ditepati ?.

Tenang saja, jika kita orang yang benar-benar spesial, tanpa meminta-pun pasti kita akan diberikan oleh-oleh kok. Tapi, JANGAN MINTA OLEH-OLEH ya !!.

Iklan

52 comments on “Jangan Minta Oleh-oleh

  1. Uh, gue banget ini! (belagak gaul)

    Disukai oleh 1 orang

  2. gak minta oleh-oleh tapi kalau nitip boleh? hehehe :p
    minta oleh-oleh memang sudah membudaya di Indonesia ini, tapi sampeyan masa lupa, orang indonesia juga suka abang-abang lambe looh. maksudnya, dia minta oleh-oleh itu cuma obrolan basa basi aja gak minta dikasih oleh-oleh beneran.. 😀 🙂

    Disukai oleh 2 orang

  3. hahaha jawab aja mas “lihat ntar ya” atau “trf dlu baru gw bliin oleh2” biasanya sih aku gitu, hahaha 😛

    Suka

  4. Ini dia.. Hahaha. Nampaknya tulisan ini mewakili banyak orang yang ingin teriak kalo dirampok ‘temen-temennya’. Kenapa saya kasih tanda kutip, karena biasanya, sekali lagi, biasanya, yang perilakunya kaya gitu bukan temen. Ya. Sekedar kolega kantor atau rekan di kampus. Kalau teman-teman yang beneran teman sih, hampir ga pernah ngerampok oleh-oleh ya. Paling juga nitip beliin ini-itu, dan janjiin akan bayar. Toh kalau mintanya sopan, ketika mereka ganti pun saya tolak uangnya (selama barang titipannya ga mahal-mahal amat).

    Suka

  5. Paling sebel emang kalo dimintain oleh oleh. Bukannya pelit ya, tapi yaaaa gitu deeh 😂😂😂

    Disukai oleh 1 orang

  6. Kak aku titip beliin oleh2nya, Titip beli tas/sepatu mer bla.. bla pake uang kakak dulu ya, yg kayak gini enaknya diapain ya?

    Disukai oleh 1 orang

  7. Aku klo udh dititipin ini itu sblmnya udh tak tegasin dan bilang klo Nitip sama minta itu beda ya… haha

    Suka

  8. Bagus tuh kalo semakin banyak yg nulis tentang ini, biar bergeser mind setnya orang2 itu… kalo org sekitar saya alhamdulillah sdh pasrah, ada oleh2 syukur gak ada oleh2 yah nerima saja…hehe…

    Disukai oleh 1 orang

  9. budaya kita memang begini nih … kalau pergi jalan2 … pada banyak yang minta oleh2.
    Tapi kalau jalan2 ke luar negri, beli oleh2nya nanti di mangga dua jakarta .. hehehe …. gantungan kunci atau magnet kulkas dari berbagai negara ada. Harga jauh banget lebih murah … 100 ribu sd 500 ribu sudah dapat banyak banget … dan tidak ngeberatin bagasi.

    Suka

  10. Kalo aku sih selagi masih mampu ya beliin aja, meskipun ga diminta. Insya Allah dapet pahala jg kalo ngasih. Kan yg minta oleh2 blm tentu bisa jalan2 kayak kita. Hehehe..
    Tpi klo kita ga mampu beli oleh2 karena waktu atau dana ya harusnya mereka ngeri sih. Klo aku sih ga terlalu mikirin kalo org mnta oleh2 apa ga, kalo bisa ya beli, kalo ga ya ga.. biarin aja pada mau komen gmn.. hehehe…

    Suka

    • Hihi…. baik amat kakak….
      Hmm saya setuju kalau itu, pasti dapat pahala kalau kita ngasih. Tapi disini yg sya pengen kasi tau kepada si peminta oleh2…untuk meringankan beban si pejalan.
      Saya pun begitu kok, suka beli oleh2. Itu bagus kak. Tapi suka minta oleh2… tidak baik.

      Disukai oleh 1 orang

  11. Nah nah nah betul banget hahaha. ASLI MEMBEBANKAN. Makanya kalau orang jalan itu dikasih sangu, jangan ditodong oleh-oleh #eh 😀

    Suka

  12. Jadi aku minta apa sama kamu kak kalo buka oleh-oleh khas sana :p

    Suka

  13. Dibilang pelit sich kayaknya nga juga yach. Sebenarnya tanpa diminta pun kita pasti kepikiran untuk membeli sesuatu buat org2 disekitar kita. Tapi kalau belum apa2 sudah ditodong dengan berbagai macam permintaan langsung males aja bawaannya. hehehe..

    Disukai oleh 1 orang

  14. Setuju, jangan minta oleh-oleh.
    Tiket aja belum beli, udah ditodong oleh-oleh. Hahaha…
    #pelitdankere

    Disukai oleh 1 orang

  15. iisshh….bener mirip mas. aku paling gedeg banget kalo dimintai oleh2. bikin gak respect, padahal udah niat nanti bakal beli oleh2..walaupun gak seberapa yaa. secara sini kalo pegi2 bawana carrier, dah berat..hahaa. belom lagi kalo ke luar, hemat2 bagasi alias gak beli bagasi wkwkwk. makana kalo pergi kemana or pulkam, gak pernah bikin pengumuman…males ama kata “oleh-oleh yaa” xixixxii
    minta oleh-oleh iyaa,, ngucapin “moga lancar n sehat di perjalanan yaa” kagak adaa.. #sungguhpilu

    Disukai oleh 1 orang

    • Nahh ya kann?? Paling gak enakkk. Belum lagi kalau udah dikasi, malah dibales “cuman gantungan kunci” kan asem. Kita udah korban duit dan tenaga, malah gak dihargain hahaha…

      Suka

  16. aku 2 kali kok minta dikirimin kartu pos dari luar negeri (niatnya iseng doang sih) tapi dikirimin hahaha. sisanya ya karena dikasih tanpa meminta oleh2

    Disukai oleh 1 orang

  17. kalo saya mah jawabannya cuma satu, bodo amat… hehehe

    Disukai oleh 1 orang

  18. TOP!
    Well said!

    Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: